Thursday, June 10, 2010

panas...ajaran islam semakin terhakis..nauzubillahiminzalik

Unsur Yahudi begitu tebal dalam masyarakat kita tapi kita tak nampak.
Paling nyata, rokok yang orang kita hisap tu. Setiap satu batang itu 
ada saham kepada puak Yahudi. Tak de kilang rokok yang bukan Yahudi punya. 
Sapa yang hendak berenti merokok, ambil ni sebagai iktibar. Yahudi punya 
kerja, baru letak bola sebijik, 70 ribu Melayu tak sembahyang kat stadium Shah
Alam. Belum kira yang kat rumah lagi.
 
Bab Kristian, lebih terancang, lebih terperinci lagi. Semenjak kalah 
dalam perang salib terakhir, iaitu dalam pemerintahan King entah apa nama ke 
6 yang terakhir. Sebelum dia mati, dia telah berwasiat dan wasiatnya ada
ditulis dengan emas di London. Dia berkata: "Kepada semua 
pemimpim-pemimpin Kristian, kita hari ini telah melakukan kesilapan besar, kita berperang
dengan tentera Islam dengan pedang, bukan berperang dengan akidah yang 
ada pada mereka. Sebab tu Islam menang walaupun 30 ribu tentera mereka 
dengan 300 ribu tentera kita, mereka tetap menang sebab mereka (orang Islam)
berperang kerana nak mati. Kita perang untuk hidup. Oleh itu, hendaklah
kita tukar strategi. Melancarkan peperangan ideologi, fahaman dan 
budaya keatas orang Islam."
 
Wasiatnya berjaya dilaksanakan setelah King tu mati, 1492 . kerajaan 
Islam Andalusia yang paling agung pada masa itu tumbang di tangan Kristian. 
1511 kerajaan Islam Melaka tumbang, tak lama lepas tu, tumbang kerajaan 
Islam Pattani . Tak lama selepas tu, tumbang kerajaan Islam Kedah . Tak lama
lepas tu, tumbang kerajaan Islam Mindanao. Lepas tu kerajaan Islam 
Acheh... semuanya satu demi satu.
 
Macamana benda ni boleh terjadi?
 
Sebab gerakan Kristian berdasarkan kepada 3G. GOSPEL,GOAL, GLORY . 
Pertama kitab dia, kedua kekayaan kita, ketiga menang terhadap Islam. Kalau 
kita tengok sejarah, Alfonso De Albuqueque bukan datang ke Tanah Melayu bawa
tukang masak sebab nak rempah kari kita. Dia bukan makan kari, di a 
datang bawa mubaligh Kristian Francis Xavier
(kalau saya tak silap eja), sebab nak sebarkan ajaran Kristian.
 
Bagaimana cara dia sebarkan Kristian nih?
 
Orang kita panggil, gerakan halus.Dia panggil semua mubaligh Kristian 
yang nak datang ke Asia ni. Dia guna kaedah "garam dan ragi". Garam sebagai
perasa, ragi untuk penapaian. Contohnya ubi kayu. Waktu siang asalnya 
ubi kayu kita letak ragi, esoknya masih lagi bentuk ubi kayu tapi 
sebenarnya tapai. Maksudnya, dia kekalkan orang Melayu dengan identiti Islam.
Hakikatnya kehidupan kita bukan cara Islam lagi . Cara inilah yang
Rasulullah SAW kata macam kepingan hitam di malam gelita. Inilah yang 
Imam Ghazali kata macam semut hitam atas batu hitam di malam gelita tu.
 
Pertama, melalui sistem pendidikan. Di Malaysia, macam-macam sekolah 
dengan nama mubaligh Kristian. Convent itu, Saint ini. Menurut satu petikan
seorang mubaligh Kristian pada masa itu yang ditulis semula oleh George
Peters dalam sebuah buku tahun 40an. Kepada mubaligh-mubaligh Kristian 
yang nak datang ke negara kita, berkaitan pendekatan garam dan ragi". 
Pendekatan seperti ini tidak memerlukan seorang Muslim Melayu berkenaan 
meninggalkan system kemasyarakatan yang dituntut oleh agamanya. Sebaliknya orang
tersebut hendaklah digalakkan terus tinggal dalam masyarakatnya. 
Justeru itu, ragi tetap ujud dalam keutuhannya. Dia akan menjadi bagaikan 
sebuah lampu (Kristian) yang diletakkan dalam gelap. Penyebaran agama Kristian
nanti akan terserlah dalam sifat kerohanian, bukannya organisasi. Di 
rasa kesegarannya, bukan bersikap kalam. Dinamik dan etikal, bukan bersifat
formalistik.
 
Pendekatan begini telah memperlihatkan kebaikannya. Lantaran ia tidak
menganjurkan ahli Melayu tadi menjadi ahli baru Kristian yang formal,
menyendiri terpisah dari masyarakatnya. Sebaliknya ia memberi laluan 
agar dapat dimasukkan semangat dan ajaran Jesus bagaikan sebutir ragi yang
bertindak dengan proses penapaiannya ke atas seluruh masyarakat Melayu
seluruhnya.
 
Ajaran Kristian akan bertindak melahirkan revolusi , justeru itu nanti,
dapatlah dikatakan bahawa kita nanti akan memperolehi satu Kristian 
muslim Melayu tempatan yang mencerminkan Kristian muslim Melayu sejati..
"Sebenarnya dia ingin. Akan datang suatu masa nanti, orang Melayu  sendiri
tanpa dipaksa-paksa akan buat revolusi untuk menjadi Kristian. Cara
kebajikan pulak... Hari ni sapa tak kenal kelab rotary yang cuci buah
pinggang, kelab lion, bulan sabit merah, Saint John's Ambulans, sapa 
tak kenal palang merah. Mereka masuk dengan cara menghidupkan sekularisme.
Sekularisma adalah satu cara mengasingkan agama daripada kehidupan. 
Itulah kita hari ni mengasingkan Islam daripada kehidupan dunia. Cara lain 
adalah dengan menghidupkan maksiat. Kita kena ambil tindakan samada dengan 
tangan, dengan mulut, atau paling lemah sekali, dengan hati.
 
Bangun malam buat sembahyang hajat agar kita semua diselamatkan dari 
fitnah besar ini. Paling kurang pun, fowardkan email ni kepada saudara kita 
yang lain yang tak tahu menahu tu. Kita kena peka. Ini semua tanggung jawab 
kita semua.
 
Akhir sekali, email ini tiada kena mengena dengan ceramah nak berkempen
politik atau apa saja. Sekadar meniupkan semangat perjuangan dalam diri
kita yang mengaku Islam ini. Ni lah masanya kita bangkit pertahankan 
agama Islam sebelum terlambat.
 
kawan-kawan yang dikasihi, tolong forwardkan email ini untuk 
pengetahuan dan tindakan kita semua sebagai orang Islam agar perkara ini boleh
dijadikan iktibar dan benteng untuk kita mempertahankan akidah kita 
yang telah di Islamkan atas tiket keturunan dimana dengan sebab ini kita
telahpun mendapat banyak rahmat dan belas ihsan dari Allah tanpa perlu
melalui hidup Sebagai seorang yang terpesong dari ajaran-Nya dan 
sentiasa mencari-cari jalan yang betul.
 
Di harap rahmat Allah dan doa-doa para wali Allah dapat melindungi kita
sehingga kita kembali ke sisi-Nya. Sementara itu, berhati-hatilah dalam 
apa jua yang kita lakukan dan sentiasa beringat kepada Allah.
 
 
peringatan untuk umat islam tercinta terutamanya kaum melayu yang kini diancam berbagai agenda tersembunyi yang tidak disedari..peringatan untuk diriku juga..... 

No comments:

Post a Comment